News
Uni Eropa Minta 3 Negara Ini Perbaiki Sistem Pajaknya
DDTC.News | 10 July 2018

BRUSSEL, DDTCNews – Dewan Uni Eropa (UE) menyepakati upaya pemerintah Prancis dalam melakukan konsolidasi fiskal untuk keluar dari prosedur defisit UE yang berlebihan. Dewan UE juga meminta Hungaria dan Romania untuk mengadopsi kebijakan baru untuk menopang keuangan negara.

Keputusan pemerintah Prancis dalam menerapkan hal ini seiring dengan terbitnya rekomendasi  (country specific recommendations) yang berlaku kepada 28 negara angota UE yang juga berkaitan dengan kebijakan pajak dan kebijakan belanja negara.

Seperti diberitakan tax-news.com, Dewan UE mengungkapkan sistem pajak Prancis cukup kompleks dan rumit, pemajakan yang tidak efisien dan pemajakan pada barang produksi yang menghambat aktivitas lingkungan bisnis.

“Aturan pajak yang berlaku di Prancis menghambat perkembangan lingkungan bisnis. Hal ini terbukti pada 192 jenis pajak hanya menghasilkan pendapatan yang relatif rendah yakni kurang dari EUR150 juta atau Rp2,53 triliun per tahun,” katanya mengutip tax-news.com, Jumat (6/7).

Dalam hal Rumania, Dewan UE lebih fokus pada tingkat kepatuhan yang sangat rendah, terutama dalam kaitannya dengan rezim pajak pertambahan nilai (PPN). Dewan UE meminta pemerintah Rumania untuk menerapkan enforcement untuk mengatasi rendahnya kepatuhan pajak yang masih terjadi saat ini.

Sementara itu, Dewan UE juga merekomendasikan pemerintah Hungaria untuk melakukan perubahan lebih lanjut untuk melindungi beberapa kelompok masyarakat berpendapatan rendah, yang mendapatkan manfaat lebih sedikit dari reformasi pajak pada sektor tenaga kerja.

Tidak adanya pemotongan pajak pada dividen, bunga dan pembayaran royalti dari perusahaan berbasis di Hungaria, justru akan menyebabkan penghindaran pajak yang dilakukan oleh perusahaan terkait. Pasalnya perusahaan itu tidak dipajaki di yurisdiksi penerima.

Berdasarkan berbagai aspek tersebut, kompleksitas sistem perpajakan di suatu negara menjadi kelemahan yang harus diperbaiki agar penerimaan negara semakin meningkat.